Wasiat Rasulullah SAW

Sebuah hadis merekam dialog menarik sahabat nabi Abu Dzar Al-Ghiffari dengan Rasulullah SAW. ‘Berilah saya wasiat (maksudnya beri saya pelajaran), wahai Rasulullah!
‘ Rasulullah bersabda, ‘Saya wasiatkan kepadamu supaya bertakwa kepada Allah, sebab takwa itu adalah pokok segala urusan!
‘ Sahabat itu rupanya belum puas.
‘Tambah, ya Rasulullah!’
‘Biasakanlah membaca Alquran, karena itulah cahaya bagi kamu di dunia dan menjadi sebutan bagi kamu di langit,
‘ jawab Rasulullah.
‘Tambah, ya Rasulullah!’
‘Janganlah terlalu banyak tertawa terbahak-bahak, sebab hal itu mematikan hati dan memadamkan cahaya muka.
‘ ‘Tambah, ya Rasulullah!’
‘Banyaklah menahan bicara kecuali untuk menyampaikan kebaikan. Sebab, sikap demikian menghalau setan dan menolongmu dalam urusan-urusan keagamaan.’ Tambah, ya Rasulullah!’
‘Cintailah orang-orang yang miskin, bergaullah di tengah-tengah mereka.’ Tambah, ya Rasulullah!’
‘Lihatlah kepada orang-orang yang di bawahmu, jangan kepada orang-orang yang ada di atasmu. Sebab, hal demikian akan menjadi tirai yang menutupi nikmat Allah kepadamu.’
‘Tambah lagi, ya Rasulullah!’
‘Jagalah hubungan silaturahim dengan kerabatmu, walaupun mereka memutuskan hubungan.’
‘Tambah, ya Rasulullah!’
‘Jangan takut pada jalan Allah lantaran dicela manusia.’
‘Tambah lagi, ya Rasulullah!’
‘Katakanlah kebenaran (al-haq) itu, walaupun pahit.
‘ Abu Dzar masih minta tambahan wasiat mengenai intisari ajaran Islam. Rasulullah terakhir menjawab, ‘Akan datang dari manusia kepadamu berita yang engkau tahu tentang kesalahan dirimu sendiri dan engkau tidak merasa marah pada mereka tentang apa yang diceritakannya itu. Adalah suatu aib, jika engkau baru ketahui dan sadari kesalahan yang kamu lakukan setelah hal itu jadi perbincangan orang lain.’ Hadis itu mengajarkan tentang budi pekerti dan kepribadian seorang Muslim yang hanif.
Dalam rangka memelihara kesempurnaan hubungan dengan Allah, setiap Muslim diingatkan agar selalu memperhatikan perilaku keseharian biar pun berkenaan dengan hal-hal yang kadang dipandang sepele. Perilaku seorang Muslim selalu dihubungkan dengan nilai keimanan kepada Allah. Rasulullah bersabda, ‘Sembahlah Allah seolah-olah engkau melihat-Nya, dan kalau kau tidak melihat-Nya, ketahuilah bahwa Ia melihatmu.
‘ Islam banyak memberi tuntunan bagaimana manusia bersikap dan berperilaku terhadap sesamanya serta bagaimana menata kehidupan sesuai dengan garis petunjuk Sang Maha Pencipta. Di samping itu, setiap Muslim dianjurkan agar melakukan amal-amal unggulan atau amal prioritas dalam setiap satuan waktu yang dijalani.

Related Post

Humas PI

“Menuju Era Dakwah Tanpa Batas” ~~Kantor Sekretariat Galeri Dakwah Percikan Iman @Ruko Komplek Kurdi Regency No.33A Inhoftank Bandung 40235 Telp.022-8888 506640235 | 08112216667 | info@percikaniman.org

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *