Mimpi Bertemu dengan Almarhum

Related Post

Humas PI

"Menuju Era Dakwah Tanpa Batas" ~~Kantor Sekretariat Galeri Dakwah Percikan Iman @Ruko Komplek Kurdi Regency No.33A Inhoftank Bandung 40235 Telp.022-8888 506640235 | 08112216667 | info@percikaniman.org

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Mimpi Bertemu dengan Almarhum

Fenomena mimpi banyak dibicarakan para ilmuwan, baik dari sudut medis ataupun psikologi. Di sini kita tidak akan membicarakannya dari sudut ilmu-ilmu tersebut, tetapi akan membedahnya dengan sabda Rasulullah saw.,”Mimpi itu ada tiga. Mimpi yang baik merupakan kabar gembira dari Allah, mimpi yang menyedihkan berasal dari setan, dan mimpi yang datang dari obsesi seseorang. Jika salah seorang di antara kalian mimpi yang menyedihkan maka hendaklah dia bangun lalu shalat dan tidak menceritakannya pada orang lain.”? (H.R. Bukhari dan Muslim)

Rasulullah saw. bersabda, “Mimpi yang baik adalah dari Allah. Sedangkan mimpi yang menakutkan berasal dari setan. Barang siapa mimpi yang tidak menyenangkan maka hendaklah dia meludah ke sebelah kirinya tiga kali dan berlindung diri kepada Allah dari setan maka mimpi tersebut tidak akan membahayakannya.”? (H.R. Bukhari dan Muslim)
Sahabat Jabir r.a. berkata, seorang Arab Baduy datang kepada Nabi saw. seraya mengadu, “Ya Rasulullah, saya bermimpi seolah-olah kepalaku dipukuli hingga pusing dan berat.”? Rasulullah bersabda kepadanya,”Jangan ceritakan pada orang bahwa setan mempermainkanmu dalam tidurmu.”? (H.R. Muslim dan Ibnu Majah)
Bertolak dari hadis-hadis di atas, kita bisa membuat sejumlah kesimpulan:

1. Apabila kita bermimpi baik, berarti mimpi tersebut datang dari Allah, kita wajib mensyukurinya dan boleh menceritakannya kepada orang lain sebagai wujud rasa syukur.
Apabila kita bermimpi buruk atau menakutkan, berarti mimpi tersebut datang dari setan, kita wajib berlindung diri pada Allah, bahkan kalau memungkinkan meludah tiga kali ke sebelah kiri dan jangan menceritakannya pada orang lain. Sebab kalau kita menceritakannya, setan akan merasa senang kalau gangguannya itu menjadi bahan pembicaraan manusia.

2. Kita harus berhati-hati kalau mimpi bertemu dengan orang yang sudah meninggal, misalnya bertemu dengan ayah atau ibu kita yang sudah wafat, sebab dikhawatirkan setan menyerupainya. Jadi, kalau kita bermimpi bertemu dengan orang yang sudah wafat, sebaiknya kita berlindung diri kepada Allah karena dikhawatirkan itu adalah setan yang menyerupai almarhum. Wallahu A’lam

Related Post

Humas PI

"Menuju Era Dakwah Tanpa Batas" ~~Kantor Sekretariat Galeri Dakwah Percikan Iman @Ruko Komplek Kurdi Regency No.33A Inhoftank Bandung 40235 Telp.022-8888 506640235 | 08112216667 | info@percikaniman.org

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *