Bolehkah Merinci Aib Orang Lain?

Mari kita cermati apa yang dilakukan Rasulullah saw. saat akan shalat. Diriwayatkan Abu Hurairah r.a.,

Rasulullah saw. bersabda: “ Apabila kamu akan shalat, sempurnakanlah wudhumu kemudian menghadap ke qiblat dan langsung takbir.” (HR. Muslim)

Keterangan ini menegaskan, kalau kita akan shalat, sempurnakan wudhu, hadapkan diri ke arah qiblat, lalu bertakbir. Nabi saw. tidak menganjurkan bacaan apapun sebelum takbir. Ini menggambarkan bahwa kita tidak perlu baca ta’awwudz terlebih dulu.

Kalau Rasulullah saw. tidak mencontohkannya, kita jangan melaksanakannya, karena kita diperintahkan untuk shalat sesuai contoh

Rasululullah saw. “Shalatlah kamu sebagaimana aku shalat.” (HR. Muslim dan Ahmad)

Menurut hadits ini, shalat yang benar adalah seperti shalat yang dicontohkan Rasul saw. bukan yang sesuai selera kita, walaupun yang kita lakukan itu niatnya bagus, seperti baca a’udzubillah mungkin maksudnya baik yaitu berlindung dari godaan syetan.



Namun karena Rasul saw. tidak mencontohkan, kita pun tidak perlu melaksanakannya. Kita diperintahkan membaca ta’awwudz (a’udzubillah) ketika akan membaca Al Qur’an dan pada rakaat pertama ketika mau membaca surat Al Fatihah (setelah do’a iftitah), sementara pada rakaat berikutnya tidak perlu dibaca, sebagaimana dijelaskan dalam Al-Qur’an, “Apabila kamu membaca Al Qur’an, hendaklah kamu meminta perlindungan kepada Allah dari syetan yang terkutuk.” (QS. An-Nahl 16:98)

Kesimpulannya, kita diperintahkan shalat mengikuti contoh Rasulullah saw. Ketika akan shalat beliau langsung takbir tanpa membaca au’dzubillah dan bacaan-bacaan lainnya. Kita pun harus melakukan seperti apa yang dilakukan Nabi saw. Wallahu A’lam.

Humas PI

Yayasan Percikan Iman | Ruko Komplek Kurdi Regency No.33A Inhoftank Bandung 40235 Telp.022-88885066 | 08112216667 | info@percikaniman.org

Related Post

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *